Saturday, April 2, 2016

Diskusi "Pendapatan" dengan Driver Gojek



Gaes, akhir-akhir ini sejak kantor omKas dipindahkan (jadi rada jauh ketimbang tempat yang sebelumnya) omKas memutuskan untuk mengkombinasi transportasi salah satunya dengan KRL lalu dilanjut dengan Ojek sampai kantor. Konsekuensinya, ongkos jadi lebih mahal namun sisi positifnya gak terlalu capek, sampai kantor masih rada Fresh.

Ojek yang omKas pakai selama ini kebanyakan dari Gojek, sesekali pakai GrabBike. Alasannya jelas, beberapa kali omKas coba pakai Ojek Pangkalan selalu meminta harga lebih mahal meskipun dibandingkan dengan Tarif + Tips yang omKas berikan ke Ojek-Online. Nah, karena sering pakai Gojek jadi sering ngobrol sama driver-driver ini salah satunya kepersoalan pendapatan gaes.

DRIVER GOJEK #1 :

nama driver ini Pak Slamet, saya pakai jasa dia dari perkantoran bilangan kuningan sampai tanah abang, omKas tanya tentang target penumpang dalam sehari, begini penuturannya

Pak Slamet : "saya sudah fokus di Gojek mas, resign dari kerjaan lama, jadi bulanan saya harus
                           menyamai pendapatan setingkat manajerial di perusahaan-perusahaan"
omKas : "jadi sehari target berapa ngangkut orang pak?"
Pak Slamet : "target saya harus 14-15 orang mas, kalau sehari saya gak target, dihitung UTANG mas.
                            jadi saya bayar utangnya di hari sabtu atau minggu"
omKas : "sehari kira-kira dapat berapa?"
Pak Slamet : "minim 250, paling bagus dapet 350 mas"

Nah begitu penuturan pak Slamet, kalau dikira-kira beliau minimnya 250rb/hari dikali 6 hari kerja seminggu selama sebulan beliau bisa mengantongi 6jt-an. wuih lumayan gaes..

berikutnya penuturan DRIVER GOJEK #2
namanya Pak Agus, beliau ini sebelumnya adalah Ojek Pangkalan yang upgrade profesi jadi Ojek-Online

omKas : "hari ini sudah berapa penumpang pak?"
Pak Agus : "sama masnya baru dua"
omKas : "gak ada target harian pak?"
pak Agus : "saya sehari paling 6 - 7 penumpang, gak ngoyo juga sih mas"
omKas : "ouu saya pikir mau ditargeting sehari 14 orang biar dapet bonus dari Gojeknya"
PakAgus : "soalnya saya antar jemput istri juga kerja mas, dan saya tiap hari punya langganan mas,
                    dari jaman saya jadi Ojek Pangkalan, yah lumayan antar-jemput anak Sekolah aja mas"

nah Driver yg ke2 ini ngGojeknya gak terlalu ngoyo katanya karena sudah punya Langganan bulanan, yaaaaaa masing-masing punya caranya gaes..

kita bisa lihat perbedaan cara pandang masing-masing orang dalam mencari rezeki, ada yang optimis dengan target ada yang kalem karena sudah ada pendapatan dari tempat lainnya. So yang mau coba pakai ojek-online bisa dicoba, rata-rata driver gojek atau grab itu ramah-ramah dan supel suka ajak ngobrol penumpangnya supaya gak bosen juga.. Jozz Gandoz!!





2 comments:

  1. Wah, kalo ke Satrio jadi lebih jauh ketimbang ke Gatsu segitunya toh Dek sampe pindah haluan transportasi?

    ReplyDelete
    Replies
    1. yep.. nambah 2-3km itu dijakartah bisa nambah 15-30menit, bobrok lama-lama hihihihii

      Delete