Wednesday, August 24, 2016

The Atmosphere of Touring From Jakarta To Bali


Masih Prolog soal Touring Jawa Bali karena artikel sebelumnya cuma ngobrolin timeline keberangkatan serta checkpoint pemberhentian sementaranya. Tulisan kali ini yuk kita bahas suasana perjalanannya kayak gimana, pemandangan juga kendala halang rintang yang membentang seluas samudra... pleeehhh... *ngomong opo toh..

YANG PERTAMA!
Pastikan kursi di luruskan untuk tidur selonjoran satu orang yaitu yang jadi supir, karena istirahat berkualitas harus kudu wajib buat kang supir, biar fit dan melek diperjalanan. Supirnya tak lain tak bukan adalah OmPit sendiri sama Adik Kandung ke 2 OmPit. sedangkan adik ke 3 sebagai Navigator (buka-buka gugel maps, nanya arah secara tradisional), dan yang terakhir Sang Mamake (Sohib-sohib OmPit manggilnya MAMA GENK) tugasnya nyuapin makan, hahahaha karena kita gak berhenti di warung makan ataupun restoran, lebih milih bekel supaya ngirit, nasi pun masak sendiri (bawa RICE COOKER gan!!)





YANG KEDUA dan seterusnya!
Persiapkan Tool Perlengkapan Mobil
1. Mechanic Tools
2. Pompa Ban Darurat
3. Tali Towing 
4. Jumper Cable
5. Senter
6. Sapu Mobil
7. Charger USB buat HAPE (ini berguna sekali sepanjang jalan)
8. Kotak P3K serta Obat-obatan Pribadi lhooo ojo lali sing iki
9. Tempat Sampah
10. Baju ganti (Yaealahhh)
11. Sempak (Wooooyyyy perlu ya ditulis!!) iya sih secara omPit keabisan sempak, akhirnya beli di indomaret wkwkwkwk.. #ups
12. Sepatu >> yang ini sih buat nanjak ke Bromo gaes
13. Jaket 

Okey, sekarang kita berangkat dari Jakarta menuju Semarang (1st ETAPE) melalui Tol CiPali, nah sampe karawang berhenti di rest area, karena you know lah jakarta itu padet det det macet belum apa-apa udah nguras tenaga selain itu makan siang pun telat, jadi stop di Rest Area sekalian ISHOMA.


Pukul 16.30 WIB pas mau jalan lagi, ealah jebul ban gembos rek.... jian coeg nan. okelah ganti ban dulu sama serep kebetulan ban serep itu ban nya baru beli Merknya Bridgstone Ecopia (penting ya sebut merk?? xixixi). Cuz jalan lagi jam 17.30 weleh dah mau maghrib.. eits tenang.. karena kita MUUUUSAAAFIR, jadi punya keistimewaan bisa sholat JAMAK & QOSHOR, Alhamdulillaah Allah Maha Baik. Lanjut melalui Cipali.. woeessssss ngebutt 120Kpj, jebul tol nya mbosenin, jadinya stop lagi di Rest Area KW3 (Kualitas Abal-Abal alias lagi masa pembangunan) rehat sebentars sembari nyemil Pop Mie, sampai-sampai dikatain sama temen omPit melalui Group WA "Jalan-jalan kok Mandeg-Mandeg" namanya juga jalan santai.. xixi

Akhirnya tembus Exit BREBES TIMUR! gak jauh dari Exit Tol ada pom bensin, nah sempet juga berhenti disitu buat SHOLAT dan ISTIRAHAT sebentar, lanjut ke TEGAL > PEMALANG > PEKALONGAN > BATANG (mandeg).


nah di Batang bagian alas roban lagi ada pengecoran (waktu 14 Agustus 2016) akhirnya kita sempet mandeg 2 jam! soale pas banget pas truk melonnya nurunin muatan semen.. huft. Jam 01.00 WIB kita sudah bisa jalan lagi akhirnya sampe SEMARANG Jam 03.00 WIB! JOZZ!!



Di SEMARANG saya dan keluarga sempat mampir ke Ptilasan SAM POO KONG (akan ada ulasan khusus untuk ini), dan sempat Kopi Darat dengan keluarga Angkringan Serba Ada / Motuba di daerah banyumanik. selanjutnya kita terus jalan melewati jalur utara (Demak - Kudus - Pati - Rembang - Tuban - Sidoarjo - Pasuruan - Banyuwangi) Oya.. yang dari Semarang menuju timur melalui pantura usahakan hindari TERBOYO, karena banjir rob dan jalanan rusak, tidak aman untuk kendaraan, bisa karat dan sebagainya.


di Tol Surabaya (sidoarjo) sempat berhenti lagi di rest area untuk tidur, benar-benar stop selama 3 jam lebih untuk tidur, mesin Ertiga tetap menyala untuk AC, dan jangan lupa gaes buka jendela sedikit untuk sirkulasi dari luar. setelah jam 1 Dini Hari berarti sudah masuk tanggal 15 Agustus, kita lanjut lagi melalui Pasuruan sampai ke Banyuwangi. Menjelang pelabuhan Ketapang, kita melewati jalanan ditengah-tengah hutan jati, banyak monyet-monyet berkeliaran dan menunggu lemparan makanan dari pengendara mobil. Selain itu juga banyak Truk / Kontener yang berhenti minta sumbangan, entah karena sudah kehabisan uang perjalanan atau lainnya OmPit kurang tau pastinya.


Akhirnya sampailah Pelabuhan Ketapang, masuk area pelabuhan sudah ada Polisi mencegat, untuk memeriksa kelengkapan surat-surat. Setelah lolos dari situ melewati gerbang karcis, Tarif Pelabuhan Ketapang Banyuwangi untuk menyeberang ke Pelabuhan Gilimanuk Bali adalah Rp. 138.000,- sudah termasuk semua penumpang didalamnya



Jozz Gaes!! di laut gak ada signal hape.. HSDPA melempem, nyisain GPRS thok.. wis cukup buat whatsapan karo begejil begejil motubaaa... sampe di gilimanuk kita tetep diminta perlihatkan kelengkapan surat-surat juga KTP (khusus pengemudi) dan perjalanan Gilimanuk ke Denpasar adalah 3 Jam !!, jadi setelah 45 jam perjalanan ternyata masih jauuuuhhhhh, selanjutnya di artikel setelah ini yaaa... 





1 comment: